A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 1

Filename: models/Counter_model.php

Line Number: 146

Backtrace:

File: /home/bappeda/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 146
Function: _error_handler

File: /home/bappeda/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 51
Function: _userAgent

File: /home/bappeda/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 14
Function: browser_user

File: /home/bappeda/public_html/application/controllers/Home.php
Line: 19
Function: simpanPengunjung

File: /home/bappeda/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 1

Filename: models/Counter_model.php

Line Number: 146

Backtrace:

File: /home/bappeda/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 146
Function: _error_handler

File: /home/bappeda/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 168
Function: _userAgent

File: /home/bappeda/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 15
Function: os_user

File: /home/bappeda/public_html/application/controllers/Home.php
Line: 19
Function: simpanPengunjung

File: /home/bappeda/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/bappeda/public_html/system/core/Exceptions.php:271)

Filename: models/Counter_model.php

Line Number: 23

Backtrace:

File: /home/bappeda/public_html/application/models/Counter_model.php
Line: 23
Function: setcookie

File: /home/bappeda/public_html/application/controllers/Home.php
Line: 19
Function: simpanPengunjung

File: /home/bappeda/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

Kabupaten Magelang

PENAJAMAN INDIKATOR RPJMD URUSAN PENDIDIKAN

Dhanik Konten khusus

Pada hari ketiga rakor penajaman indikator kinerja RPJMD 2019-2024, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan di hadapan Bupati dan Wakil Bupati memaparkan sejauhmana program dan kegiatan di dalam Renstranya berkontribusi pada pencapaian visi dan misi Bupati dan Wakil Bupati, sebagaimana telah dijabarkan dalam perda RPJMD.

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan diposisikan memberi kontribusi pada pencapaian indikator sasaran daerah: Indeks Pembangunan Manusia (IPM). IPM pada kondisi eksisting 2018 sebesar 69,11. Pembangunan manusia   diukur  menggunakan pendekatan tiga dimensi dasar manusia, yaitu umur panjang dan hidup sehat (a long and healthy life), pengetahuan (knowledge), dan standard hidup layak (decent standard of living). Lebih khusus lagi, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan bertanggungjawab pada pencapaian dimensi pengetahuan. Dimensi pengetahuan diukur melalui indikator Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Harapan Lama Sekolah (HLS).

Secara metode, penajaman indikator dibimbing (clue) melalui tiga pertanyaan kunci perencanaan, yaitu mau kemana (visi)?, dengan cara apa (misi)?, dan sampai dimana?. Kunci ketiga, menyangkut kondisi eksisting tahun 2018. Surprise, ketika Bupati atau Wakil Bupati menemukan fakta bahwa kondisi eksisting 2018 telah lebih baik dari pada target pada tahun 2019-2024. Jika demikian, Perangkat Daerah beserta Bappeda dan Litbangda, harus siap diraut agar indikatornya tajam.

Secara proses, penyusunan renstra Perangkat Daerah telah melalui pendampingan (desk) dengan Bappeda dan Litbangda agar sesuai dengan RPJMD 2019-2024 yang sebelumnya telah dibahas oleh panitia khusus DPRD, serta diverifikasi oleh Bappeda Prov. Jateng. Soal desk dengan Bappeda dan Litbangda ini selalu selalu ditekankan oleh Bupati mupun Wakil Bupati. Penekanan ini dapat dimaknai bahwa jika indikator perangkat daerah kurang tajam, maka Bappeda dan Litbangda turut bertanggung jawab pada ketumpulannya.

Secara penyajian, target indikator dan data numerik relative (atau nisbi), misalnya: persen, permil, atau indeks harus disajikan angka absolutnya, dan faktor pembentuknya atau pembilang (numerator) dan penyebutnya (denominator).

             Terkait penyajian, surprise ketika dilakukan penajaman terhadap indikator RLS. Secara definisi, RLS adalah jumlah tahun yang digunakan oleh penduduk, usia 25 tahun keatas, dalam menjalani pendidikan formal. Data eksisting RLS Kab. Magelang tahun 2018 sebesar 7,57 tahun. Artinya, penduduk, usia 25 tahun keatas, telah menjalani pendidikan formal selama 7,57 tahun, atau kelas 8 kurang setengah tahun, atau setara dengan putus sekolah SMP kelas 2.

Pertanyaan Pak Bupati: “Pada saat ini, ketika RLS sebesar 7,57 tahun, berapa besar n dan Lama sekolah penduduk -i ?. Pemahaman terhadap komponen pembentuk indikator akan memudahkan dalam membuat rencana  intervensinya.

Nilai lama sekolah, diperoleh dari perkalian jumlah penduduk pada usia tertentu dengan tingkat pendidikan yang dicapai. Sebelumnya, jenjang pendidikan dikonversikan kedalam satuan ‘tahun’. Konversi Lama Sekolah adalah berdasarkan Ijazah Terakhir. Dengan demikian, untuk mendongkrak RLS, membuat warga masyarakat sebanyak-banyaknya mengikuti pendidikan setingi-tingginya. 

             Mengawali Rakor penajaman indikator, Plt. Kepala Disdikbud Drs. Endra Endah Wacana, memaparkan rencana strategis 2019-2024, antara lain masalah pokok, masalah dan akar masalah, juga tujuan, strategi, dan program.

Dalam urusan pendidikan, salah satu masalah yang dihadapi adalah kekurangan guru. Saat ini di sekolah negeri, baik SD maupun SMP, banyak menghadapi kekurangan guru PNS. Gambaran ekstrimnya, di suatu SDN yang hanya ada satu PNS, sehingga harus rangkap jabatan sebagai guru, sebagai Kepala Sekolah dan sebagai bendahara BOS (Biaya Operasional Sekolah). Namun hal ini tidak diikuti dengan penjelasan mengenai alternatif solusi yang dapat dilakukan.

Secara metode, masalah kekurangan guru harus diurai kedalam  masalah pokok,  masalah dan  akar masalah. Dengan demikian, sebagai solusinya, ditetapkan program dan kegiatan. Nah, adakah program dan kegiatan terkait rekruitmen, penerimaan guru baru?

Tidak mempermudah siswa dikeluarkan dari sekolah, menjadi salah satu kiat untuk mencapai target indikator kinerja, utamanya rata-rata lama sekolah dan harapan lama sekolah. Jika ada siswa yang belum pintar, menjadi kewajiban guru untuk membina. Jika sekolah hanya mendidik siswa pintarnya yang telah terseleksi, itu bukan prestasi. Jika mampu mengubah siswa yang belum pintar ketika masuk sekolah, menjadi pintar ketika keluar sekolah  itulah namanya guru berprestasi. (Kontributor: Budiono *Perencana Madya Bappeda dan Litbangda)